Tuesday, 10 November 2015

Karma (Part 10)

Hak Milik Atiqah Safian

Lama Saiful memerhati pisau di tangannya. Tiba-tiba terasa badannya ditepuk kasar. Dia memalingkan wajahnya dan terlihat ibunya sedang memeluk tubuh.

"Lepas ni, kau pula yang kena cari kerja. Faham?"

Mata Saiful kuyu. Kenapa begitu sukar ibunya memahami perasaannya kini? Kenapa tidak dibuang sahaja dirinya? Adakah ada sedikit kasih sayang di hati ibunya? Adakah mungkin di sebalik wajah ngerinya itu, wujud kesedihan atas kehilangan Baizura? Jika benar, sungguh Saiful masih menyayangi ibunya itu.

"Kalau Saiful kerja, boleh tak ibu berhenti kerja?"

Tiba-tiba terasa pipi Saiful ditampar dengan kuat. Saiful sungkur, rebah ke bumi. Pipinya merah menyala. Kali ini, dia tidak mampu menyembunyikan tangisan air matanya lagi. Dia cuba bangkit tanpa memandang wajah ibunya.

"Kau ingat kau siapa, hah? Kalau aku tak kerja, kau tak makan tau! Kau nak aku berhenti, hancurkan badan aku ni dulu !"

Saiful masih memegang erat pisau di tangannya. Terkumat-kamit bibirnya menyebut perkataan syurga. Dia kini bangkit lalu memandang wajah ibunya yang masih merah menahan perasaan marah. Secara tiba-tiba dia tersenyum sinis.

"Takpe ibu.. Saiful bawa ibu ke syurga ek.."

Dan tanpa apa-apa amaran, Saiful terus menikam ibunya dengan pisau. Terkejut ibunya. Badannya terjatuh dan darah terus mengalir. Ditarik rambut ibunya yang lemah ke bilik kurungan. Dikunci bilik tersebut lalu dipandang tajam ke arah ibunya.

"Saiful.. Berhenti Saiful.."

Ibunya terus merayu, meminta simpati daripada satu-satu anaknya itu. Namun Saiful tetap mendekati ibunya lalu ditarik rambutnya yang panjang. Dipotong rambut tersebut. Tangisan ibunya bagaikan tiada makna. Dipotong sehingga botak hinggakan kepalanya luka-luka.

"Rambut ibu yang cantik ni kena potong.. Lepas ni, takde siapa nak pandang rambut ibu ni lagi.."

Tanpa rasa belas ihsan, Saiful menyiat pula kulit ibunya. Meraung ibunya kesakitan namun Saiful tetap memekakkan telinga. Dia hanya terus dengan angannya sambil menyebut perkataan 'syurga'. Hatinya kini benar-benar kosong. Dia terus memberi seksaan kepada ibunya. Yang tinggal hanyalah wajah dan kedua-dua telapak tangannya.

"Aurat wanita itu ialah seluruh tubuhnya kecuali wajah dan tapak tangannya. Sekarang, badan ibu dah hancur. Ibu berhenti kerja ek.."

Diam. Saiful memandang jasad ibunya yang mengerikan. Barulah dia fahami ibunya sudah tidak bernyawa lagi. Dia mengambil pelita di dapur lalu sengaja dijatuhkan pada rumah papannya. API! Terus menyelinap segala ruang isi rumahnya. Saiful duduk di tepi hujung rumahnya, duduk memeluk kakinya.

"Takpe.. Panas api ni tak sehebat panasnya api neraka. Betul tak, ibu.."

Tiba-tiba terlihat satu susuk badan yang sasa merempuh pintu rumahnya. Saiful terus diangkat keluar dari rumah tersebut. Terdengar ramai menjerit melihat kebakaran. Tika itu, Saiful sudah tidak ingat apa-apa lagi. Segalanya menjadi hitam.

***

"Bila aku bangun, aku ingatkan aku dah mati. Tapi aku nampak kau pula, Aina. Kau pula yang rajin jenguk aku bila aku dah takde sesiapa lagi."

Saiful ketawa kecil. Ya. Aina teringat lagi. Sebelum ibunya kembali ke rahmatullah, ibunya menjadi penjaga di rumah anak-anak yatim. Dia selalu lihat Saiful keseorangan di rumah itu, tidak mahu bergaul dengan sesiapa. Aina pula yang mesra alam.

"Kau macam adik aku. Korang pun hampir sebaya. Memang aku terasa adik aku macam dah hidup balik tapi realitinya, dia dah takde.."

Kakinya melangkah ke arah Aina yang hampir sahaja menangis ketakutan. Namun, mata Saiful kuyu seperti seorang yang tidak bersalah. Di kala itu, Aina berdoa berkali-kali mengharapkan semua ini hanyalah satu mimpi.

"Aku buat semua ni sebab nak selamatkan wanita-wanita kat dunia ni. Koranglah permata di syurga nanti. Korang bangga dengan kecantikan tubuh badan korang kat dunia sampai sanggup tunjukkan semuanya kat lelaki macam aku ni. Aku tak nak dorang jadi ahli neraka. Jadi, aku terpaksa hancurkan semua perhiasan tu supaya diorang malu nak tunjukkan lagi."

Saiful kembali semula ke arah gadis berambut ikal mayang itu. Melihat keadaannya, Aina boleh menganggak yang dia sudah diberi dadah ke dalam badannya. Rambut gadis itu dipegang kuat. Dipotong rambut itu dengan kasar. Gadis itu pula tidak melawan.

Hingga akhirnya, kepala gadis itu sudah botak dengan luka-luka di kepalanya. Tiada lagi rambut ikal mayang. Saiful memandang wajah Aina yang sudah pucat lesu.

"Rambut wanita itu perlu ditutup dari pandangan lelaki. Kau dan Fazira faham semua tu dan korang menutupnya dengan jilbab. Aku hormat korang."

Kali ini, Saiful mengambil tangan gadis itu. Tanpa amaran, disiat-siat tangan hingga ke siku. Aina benar-benar terkejut. Secara tiba-tiba dia menjerit bagaikan orang gila ! Dia muntah, terlalu ngilu melihat kejadian di hadapan matanya sendiri. Air mata terus mencurah-curah dari matanya.

"Tangan wanita sentiasa menjadi perhatian lelaki untuk disentuh. Kau dan Fazira faham semua tu jadi korang memakai baju berlengan panjang untuk menutupnya. Aku hormat korang."

Fazira juga turut menangis. Ditutup matanya erat. Sudah tidak mampu melihat kejadian semua itu. Aina pula sudah tampak lemah. Berkali-kali dia beristighfar. Saiful mengambil pula tali pinggangnya. Dipandang wajah gadis itu tanpa belas ihsan. Akhirnya, dilibas-libas badan gadis itu sehingga cedera parah.

Aina memandang sahaja, tidak mampu berbuat apa-apa. Dia terasa hendak bunuh sahaja Saiful atas tindakan kejamnya. Namun terasa ada belas ihsan kepada Saiful. Dia teringatkan wajah Saiful yang tidak bersalah tatkala mereka masih remaja. Aina tunduk membisu.

"Badan patut ditutup supaya tidak menjadi makanan rakusan lelaki. Kau dan Fazira faham semua itu jadi korang menutup seluruh anggota badan korang dan melonggarkan pakaian korang. Aku hormat korang."

Terus Saiful melibas lagi tali pinggangnya terhadap gadis itu manakala gadis tersebut meraung kesakitan. Aina cuba melepaskan diri. Begitu juga Fazira. Namun ikatan itu terlalu kuat.

"Berhenti Saiful... Demi arwah Baizura, berhenti!!!"

Tika itu, Saiful terpaku seketika lalu memandang wajah Aina yang sudah kekeringan air mata.

( Insya-Allah, akan bersambung. Terima kasih sebab sudi baca. Wassalam. )

<------ Part 9
Part 11 ----->

1 comment:

  1. Password errors are the most frequent obstacle faced by every client. To deal with password problems in Blockchain account, you can get a help from the administrators who are happy to serve you. You can reach them by dialing Blockchain number or dropping your queries via email.You can withdraw all your password problems to them and in return, you can get the plethora of solutions and remedies to fix the issue. You will be thrilled to know that they don’t charge a single penny and try to help you in every possible way.

    ReplyDelete